cerita dari batam


Wiken
kemaren seru banget deh, yang tadinya ngirain bakal di rumah aja karena abiazka lagi sibuk banget ama tugas-tugas kuliahnya, eh taunya malah diluar rencana bunda dan azka malah nyebrang ke batam. Jadi ceritanya gini, tiba-tiba bunda dapet sms dari eyangkus( ibunya abiazka) yang ngabarin kalo eyangkus dan mbah amien bakalan datang ke batam dalam rangka mnghadiri suatu acara. Nah, kalo waktunya memungkinkan, blio berdua pengen banget ke singapur nengokin azka, secara mbah amien dan eyang udah kangen banget pengen liat azka. Waah, kita seneng banget mo kedatangan eyang dan mbah amien..Eh tapi kemudian, eyangkus sms lagi, minta maap banget kalo ternyata ga bisa ke singapur karena ternyata di batam sudah tersusun beberapa acara yang ga memungkinkan blio berdua untuk nyebrang bentar ke singapur…hiks…sedih deh langsung….kan udah seneng2 bakalan ketemu ama eyang dan simbah..


Ternyata bukan kita aja yang sedih dan gelo, mbah amien dan eyangkus pun sangat ingin sekali bertemu. Yang kemudian malam harinya eyangkus kemudian sms kita lagi menanyakan kemungkinan kalo kita sekeluarga bisa ga ke batam biar bisa ketemuan…waaah, ide yang bagus ujar bunda ke abi sambil dengan muka pengen gitu berharap ajakan eyang ini diiyakan oleh abiazka…tapi eh tapi, ternyata abiazka langsung bilang..”bun,maaf abi ga bisa. Abi ada interview besok pagi, dan sorenya ada grup meeting untuk tugas yang deadlinenya senin”. Waakss, spontan bundazka langsung lemes lagi dah..

yaaah abi,kan kecian eyang ama mbah amien pengen banget ketemu azka..”.
“yaa gimana lagi bun..abi beneran ga bisa bun…”.
“ya udah, abi deh yang bilang ke eyang alesannya..”,kata bun.

Sambil terus mikir, sayang banget ya sisa sejengkal lagi bisa ketemuan ama eyang dan mbah amien tapi kok malah ga bisa. Terus terlontar oleh bunda
“ya udah deh, kalo bunda ama azka aja ke batam gimana bi?”
“bun kecian ama mbah amien dan eyang..pasti blio pgn banget ketemu ama azka..”
“hmm,tapi bun berani ga yaaa…?” sambil mikir-mikir.

Sampai akhirnya bun putusin untuk ga jadi kesana karena abiazka ga ikut. Nah,besoknya bangun pagi-pagi, bun langsung kepikiran…hiks, pasti mbah amien dan eyang pengen banget ketemuan, hmm..gimana ya kalo bun dan azka berdua ajah ke batamnya..toh kan sisa naek feri dan disana bakalan di jemput. NGomong ama abi, ternyata abi bilang terserah bunda kalo bunda berani gapapa. Masih belum mantep tuh, sementara tau ga sodara-sodara, di batam sana mbah amiennya azka sibuk menanyakan kepada eyangkus apakah azka jadi ke batam..jadi tiap kali ada bunyi sms masuk ke hape eyangkus, mbah amien pasti bilang gini..
“itu bu,..mungkin kabar dari azka…” yang dijawab ama eyangkus,” bukan pak…”
Kemudian terdengar sms lagi dan mbah amien pun kembali menyahut,
"Itu bu…mungkin azka mau kesini…”. Dan ternyata masih dengan jawaban yang sama dari eyangkus,”bukan pak…azka belum ngabarin lagi…”.

Jam nunjukin pukul 10 pagi hari sabtu, pagi itu abi udah pergi untuk interview, karena emang udah niatin ga jadi ke batam,pagi itu bun malah nyante-nyante hingga akhirnya bun YM-an ama pakde azka dan juga ama ami temen bun. Karena masih kepikiran, bun nanya ama mereka yang notabene dah pernah ke batam dari singapur.
“gimana, gampang ga sih ke batam? Ribet ga sih kalo bawa bayi?”.
Dan ternyata baek pakde azka dan ami sama2 bilang mudah kok ke batam, apalagi kalo nyampe sana di jemput, lebih enak lagi...udah deh berangkat aja,bismillah aman, gitu mereka mantepinnya.

Tiba-tiba bun jadi mantep, ah iyalah,bismillah, lawong bun niatnya baek, pengen nyenengin ortu pasti dimudahkan oleh Allah, gitu pikir bun. Langsung deh bun sms ke eyang nanya gimana kalo bun dan azka aja yang kesana, sambil nanya mudah ga perjalanannya. Eh ternyata setelah ada laporan kalo sms itu udah diterima, detik itu pula ada telpon masuk dengan tanda “call” di layer hape bunda.
“hmm,ini pasti dari eyang…”,ujar bunda.
Bun langsung angkat telponnya. Dan ternyata benar, eyangkus langsung menelpon begitu menerima sms bunda.

ayo nduk, gampang kok. Sisa ke harbourfront,beli tiket, naek ferinya 1jam nyampe, nanti ibu yang jemput di batam center..”.
“wis bismillah yaa nduk…makasih yaa nduk…”, suara eyangkus begitu bahagianya mendengar kabar kalo akhirnya bunda dan azka jadi ke batam.

“Subhanallah…”, ujar bunda setelah menutup telpon dari eyangkus. Betapa bahagianya bisa menyenangkan hati orangtua..Mbah amien pasti seneng banGet dengar kabar ini, dan benar ternyata kata eyangkus, mbah amien langsung heboh, blio langsung cerita2 ke teman2nya yang ada disitu “putuku arep teko(cucuku mau dateng..)”,hehehe.

Langsung deh bun bergegas nyiap-nyiapin baju dan peralatan azka untuk nginep semalem di batam. Nelpon abi, lapor kalo bun jadi ke batam, dan disambut dengan senang juga oleh abi.” Iya,mbah amien dan eyang pasti sng banget nih azka dateng..kalo abi ga dateng gapapa..lawong kepengennya yaa ketemu azka..”hehhehe.

Jadinya jam 1 siang,abi nganterin kita ke harbourfront..terus terang,bun agak deg2an,yah maklum walopun batam-sg Cuma deket, tapi kan tetep ajah kesannya udah mo ke Negara lain gitu loh, mana Cuma berduaan pula ama azka. Feri kita dapetnya jam 2.50 siang ternyata, so makan siang dulu deh di banquet. Pas mo brangkat, tambah deg2an, apalagi pas mo masuk ke imigrasi n pisahan ama abi,huhuhuuu…rasanya nano-nano…ah bismillah lah, aku bisa! Ungkap bunda dalam hati.

Udah nyampe feri, enak ternyata ferinya,milih duduk deket jendela biar bisa liat laut. Alhamdulillahnya azka juga enjoy banget selama di perjalanan, baru 15 menit asyik ngeliatin pemandangan luar, ternyata azka bobo, baru pas nyampe baru bangun lagi…Nyampe sana,bener deh, eyangkus udah nunggu ama mas buyung(sepupu abi), waah senangnya liat raut bahagia eyangkus.

Kita langsung menuju hotel tempat mbah amien dan eyangkus menginap, ceritanya mo ngasih surprise nih ke mbah amien yang saat itu sedang tidur. Pelan2 kita masuk ke kamar tidur, dan kmd ngucapin salam, sontak mbah amien bangun dan terperanjat ngeliat ada azka disitu….dan spontan mbah amien langsung teriak seneng dan langsung meluk dan nyium azka….

Waahh, pokoknya mbah amien jadi speechless deh ngeliat azka saking senengnya. Ga henti2 matanya menatap dan mengikuti gerak azka yang langsung lari-larian di ruang tamu kamar hotel itu..dan senyum pun selalu mengembang dari raut wajah blio.

Pokoknya semaleman itu kami Cuma bersenda gurau, melihat atraksi azka mule dari joget, celetukan-celetukan azka dan melepas kangen…
Ampir tiap menit mbah amien dan eyang bergantian memeluk, mencium dan sesekali menggendong azka..yaa maklum lah, cucu pertama,jauh pula…jadinya sekali ketemu, langsung dipuas-puasin deh..

Oya,saat itu kita juga ditemenin sama mas buyung dan keluarganya..jadinya kebayang kan suasananya tambah rame, mana azka juga cepet berbaur dengan mas arik dan mas iqbal-kedua anak mas buyung..

Seru…seru..berkesan deh wikenan kemaren…
Besok paginya, mbah amien dan eyang sudah harus kembali ke jogja…Walopun ketemunya Cuma semalem,tapi terasa berkesan banget…semuanya senang, semuanya bahagia….bun bersyukur banget akan keputusan bun untuk berani Cuma berduaan ama azka ke batam...hihii, ternyata mudah kok saudara-saudara!.

18 comments:

Ryu`s Mom said...

Wiken yg nggak terlupakan ya bun...Happy banget kayaknya udah bisa nyenengin orang tua, tuh bun nambah pengalaman lagi kan naik Ferry ke Batam sendirian..

ochie said...

wah bun dikau org kedua stlh liza yg nyebrang ke ke batam cm bedua anak doang plus modal nekat lagi, salut euy.. trnyata azkateh cucunya mbah amin yah..

Nia said...

Azka seneng ya ketemuan sama eyang di Batam. Astri, dikau hebat cm berdua sama Azka ke Batam *salut.com*

Nia said...
This comment has been removed by the author.
Keira Adzra Athayya said...

kebayang muka simbah yg pasti berseri2... emang paling enak kumpul2 gitu, apalagi yg ngga disangka2 plus modal nekad pasti berkesan banged:)

Ninie said...

Say dah jadi berjilbab lagi ya Alhamdullilah , semoga besuk2 jangan dilepas lagi ya aminnn.... sama2 jadi wanita istiqomah yuk....



ps: tau ke temu mbah Amin, titip salam atuh ....*kucewa deh*

Anisa said...

Cerita week end yang gak diduga, sekaligus menjadi cerita yang tak kan terlupakan. Bahagia bisa sendiri (cuma berdua sama Azka) dan bisa membuat orang tua bahagia.Tp dr raut wajah bunda diatas kapal, sdkt tegang ya...mungkin kalo aku jg gitu..btw mbak Astri hebat deh...berani gitu pergi sendiri bawa anak kecil..Salut deh..
Selamat ya..dah pake jilbab kembali..jangan dilepas2 lagi donk bun..

neli said...

bukannya gak mau shout balik di SB cuman gw agak susye nih kl oggix, kurang bersahabat hehehe... ganti donk tri selain oggix..:P
asik nya yg ketemu mbah Amin..

Anonymous said...

Azka pinter deh gk ngerepotin bunda slama diperjalanan, bobo dengan nyenyaknya, emang udah jalannya kudu ketemu sm Mbah Amin jadi dimudahkan sm Allah SWT. hebad oyyy modal nekat dan berhasil...

-Evan/ Piyey-

Gege said...

whuaaaaa...
jadi homesick nih gw..
tuluuuung..

nila_aura said...

Terharu baca postingan yg satu ini...senengnya Azka ma eyang n simbah bisa ketemu...Kita kapan ya Bun?

ina said...

Wah akhirnya bs ketemu sama mbah, pasti pd seneng smua tuuh. Hebat nih nyebrang laut berdua aja :)

ditha hussein said...

heheheh asiknya maen sama eyang dan mbah. Kapan-kapan kalo azka ga zibux maen sama k hussein yaa.....

cika said...

seneng ya semuanya bisa ketemuan...bunda juga hebat berduaan aja sama azka ke batam..

itu si mbah, amien rais kan ya?
azka cucu orang beken ya ternyata :D

Dhona said...

Jadi terharu ngebaca ceritanya. Kebayang Mbah Putri dan Mbah Kungnya Fia yang jauh di Cepu sana..

Bunda Azka pasti bisalah kalo cuma ke Batam aja. Gampang kan ternyata..

Nunik said...

WEih ternyata Azka ini cucunya Bapak Amien Rais yah.. wadow senang banget dunks si Mbah ketemu ama cucunya euy, secara belio juga orang sibuk...

benhardleroy said...

Tri...pak amin keliatan tambah tua ya...tapi masih keliatan seger ya...
Emang kudu berani tri...kalo udh berani yg cetek ntar dapet perjalanan lebih jauh makin mantap.

Bunda Najwa said...

Wah azka cucu amin rais yah....Ortuku penggemar amin rais tuh dan pendukung PAN bgt...salam yah say...
Bun, ada suatu kebanggan kalow kita bisa buat orang tua kita tersenyum dan bahagi...karena suatu kebahagian gak bisa dinilai dari uang...