Pindah sekolah dan takut sendirian..:(

Udah semingguan lebih ini, Azka pindah sekolah ke kids home budi mulia dua yang deket rumah*sisa jalan kaki dan pulangnya nebeng maksi di rumah eyangkus*:).

Alesannya, Azka ga mo skolah lagi di plegrup budimulia dua yang di blimbing sari. Ditanya-tanya kenapa kok ga mau, yang keluar dari mulut Azka bilangnya dia takut sama salah satu guru disana*pdhl gurunya baek lo*.

Dulu sempet bunda paksa-paksa tetep sekolah, tapi yang ada Azka ga pernah enjoy tiap kali mo sekolah. Nyampe depan gerbang sekolah, bawaannya ga mo turun dari mobil sambil minta pulang...Yo wes, lama-lama bunda capek juga kan..Bunda turutin aja maunya Azka.

Ternyata Azka bilang, kalo dia maunya sekolah di kids home, karena kalo disitu dia bisa barengan ama si krisna, sobat karibnya Azka, yang tinggal di rumah bunda.

Bener deh, pas diajakin sekolahnya di tempat yang baru, dia semangat banget berangkatnya.

Ya udah, akhirnya diputuskan untuk pindahin aja si Azka ke sekolah baru..

Nah, masalahnya sekolah Azka yang baru ini masuknya tiap hariiiii.......hiks...dari yang tadinya cuma 3 kali seminggu, walhasil bunda yang kudu nganterin-nungguin sampe pulang jadi kesunat deh waktu yang biasanya bisa ngebutik hihhiihii*harap maklum yaa para pelangganku tercinta*.

Pulang-pulang, kudu masak dulu siapin buat maksi, kalo kepepet capek yaa udah mampir aja rumah eyangkus nebeng maksi:)*FYI, lokasi sekolah barunya tepat didepan rumah eyangnya Azka*.

Cuma bunda lagi punya masalah niih...

Azka sekarang malah jadi ga berani ditinggal sekolahnya, maunya ditungguin, trus Azka sekarang ini, bener-bener ga bisa jauh dari bundanya.

Jadi bisa dikatakan, 24 jam Azka bareng bunda terus.Walo ada utiakungnya, eyang dan mbah Amiennya, yaa tetep...kudu ada bunda jugaa............

Bunda pergi sendiri..ga boleh..minta ikut..
Kalo ga,wiiiih, tangisan dan tingkahnya bener-bener bikin heboh.


Ditanya "kenapa Azka, kok bunda ga boleh pergi"?
jawabnya "nanti aku takut sendirian...".

"kan ada embak*asisten*?",balas bunda.
"Embak kan bukan bundaku.....", sambil tambah nangis tersedu-sedu.

MasyaALlah naaaaakk.........
Dikasi pengertian,kalo bunda kan dokter gigi,bunda kan harus nolongin orang yang lagi kesakitan, masak bunda ga bole pergi..kan kasian orang itu....eh..tetep ga mempan.

Dikasi tau, kalo bunda cuma pergi keluar bentar, ga da 5 menit..ehhh,tetep aja minta ikut bunda. Kalo bundanya nekat mo pergi, yang ada berontak sambil histeris Azka nangisnya.

Subhanallah...ujiaaaaaannnnnnnnnn....sabar ..sabar....!!

Sempet bunda pun jadi ngeluh didalam hati, kalo kek gini, kapan dong bunda punya waktu buat bunda sendiri....!!


Tapi kemudian, langsung datang juga pikiran sperti ini, "Azka kan seperti ini ga lama, paling-paling nanti kalo dia udah SD, udah ga mau lagi deket-deket ama bundanya, lebih milih maen ama temen-temennya, nahh..ntar giliran bundanya yang sakit hati azka udah ga mo ama bunda lagi...hayoooooo...."

Belum lagi besok-besok tambah gede Azkanya, udah kuliah, kerja dan menikah.....huwaaaaaaaaaaa...bundanya malah ditinggal, Azka malah hidup dengan keluarga barunya...huhuhuhuu......sediiiiiiiiiiihhhhhhhhh..........:(

Makanya,...dibalik itu semua, saat kepala ini mulai dingin, bunda pun merasa..semua ini pasti ada hikmahnya..

Saat-saat kita diberi kesempatan untuk bisa melihat perkembangan anak dari detik perdetik, menyaksikan saat-saat bahagia dia bisa meraih sesuatu, menjadi tumpahan curhatnya disaat dia lara, mendidik dan mengasuhnya dengan penuh perhatian dan kasih sayang..adalah saat yang terindah yang Allah berikan bagi seorang bunda.

Dan bunda yakin, Allah pasti juga anugrahkan waktu yang tepat untuk bunda untuk bisa kembali mengabdikan diri bunda sebagai dokter gigi yang bermanfaat bagi orang banyak..Amienn...

Maafkan bunda ya Azka, jika sabar itu masih jauh dari sosok bundamu.
Maafkan bunda juga atas segala khilaf dalam proses belajar menjadi bunda yang baik untukmu.
Maafkan bunda, akan keegoisan yang kadang tercipta.

Terimakasih Azka, untuk selalu ingatkan bunda akan arti bersyukur.
Terimakasih Azka, untuk ajari BUnda rasa memiliki dan bertanggungjawab.
Terimakasih Azka, untuk segala bentuk keceriaan yang tercipta atas hadirmu.
Terimakasih Azka, telah jadi penghilang lelah dan penat dikala terpuruk bunda.
Terimakasih Azka, untuk senyuman yang selalu ada kala menyaksikan tumbuh kembangmu.

Kita belajar bersama yaa nak, sebagai satu tim, yang solid, yang saling mendukung dikala sedih dan senang.
Terimakasih yaa Rabb, karenaMUlah semua bahagia ini tercipta.

Azkaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa................ i love u,nak! *jangan sering2 yaa bikin bunda marah, kan kecian bunda ntar cepet tua..hiks..............kan mahal biaya face lift,nak!!.......*



[Belajar] berani binatang

Azka udah mule berani bergaul ama binatang-binatang kecil. Keingintahuannya yang lebih akan sosok macam-macam binatang sayangnya terganjal ama "ketakutan" bundanya akan semua binatang*boro-boro binatang gede, lawong yang kecil-kecil aja si bunda takut! ,jangan ditiru:)*.

Karena sering dibacakan buku-buku tentang macam-macam binatang, aneka tingkah laku binatang*bunda beraninya cuma sebatas liatin di buku hehhehehe*, tiap kali Azka liat wujud binatang aslinya,dia sangat-sangat ingin tahu.

Nah, saat-saat Azka bersama yang lainlah *keluarga besar*, saat dia bisa beradaptasi dengan binatang-binatang itu.Misalnya megang capung, kucing, ikan,kupu-kupu.

Azka tuh aslinya berani, cuma karena sering ngelihat bundanya heboh histeris kalo ada cicak di rumah*yaah..jadi ketauan deh takut ama cicak :)*, dia jadinya mulai ikutan takut.

Tapi akhirnya bunda bilang gini ke Azka, "Azka,bunda memang takut ama cicak, tapi..Azka jangan takut yaa...nanti bunda siapa yang nolongin..*sambil pasang muka memelas*".

Sepertinya Azka ngerti, dan sampe sekarang alhamdulillah, kalo bundanya ketakutan ada cicak, yang ada dia langsung liat ke cicaknya sambil bilang gini," cicak!!, jangan ganggu bunda-ku!!", dengan nada yang tegas sambil mengusir cicaknya.

Good boy, Azka!